04 Agustus 2010

Nasi Kuning Maknyus


Sewaktu tiba, waktu sudah menunjukkan lewat tengah malam. Karena sedari siang perut belum juga diisi nasi, lapar yang hebat bertalu-talu mendera perut. Sungguh tega itu si singa udara. Emangnya saya orang bule yang bisa makan roti buat pengganjal perut? Udah gitu, mana tak ada yang jualan popmie atau indomie keliling pula. Mbok yaa itu pedagang asongan diijinin jualan. Pasti penumpang senang. huh!

"Jam segini cuma ada nasi kuning, pak", kata pemandu menjawab pertanyaan pertama saya.

Waduh. Saya tak begitu suka jenis makanan ini. Mau gimana lagi, tak ada pilihan lain. Saya mengiyakannya dengan ogah-ogahan.

Sampai di penginapan tanpa babibu segera saya lahap. Lha... Jebul nasi kuning Manado itu maknyus sekali sodara-sodara. Jauh sekali bedanya dengan nasi kuning di jawa. Bukan cuma bungkusnya yang entah terbuat dari daun apa, namun rasanya itu lho... Wuenak sekali. Sumpah!

2 komentar:

Pinkina mengatakan...

sakjane rasane biasa ae, cuman smpyn wes keluwen, dadi ketok enak :p

zammy mengatakan...

ketoke daun lontar.. :D