26 November 2007

Hak warga atas negara

Bukankah paspor itu adalah bukti sekaligus hak warga atas negara? Jika demikian, mengapa diperlukan biaya sebesar sekali UMR dan waktu selama seminggu?

Negara ini memang aneh...

33 komentar:

aprikot mengatakan...

cuma sehari kok mas dan cuma bayar 235 ribu wktu itu

Bangsari mengatakan...

#aprikot: mbuh ki. ra jelas tenan aturane

neng mengatakan...

normalnya 5 hari kerja, dan biayanya 265 rb. tapi kalo mo sehari jadi, biayanya jadi dobel.. itu kalo di bogor lho.....
jangan lupa oleh2nya ya mas... :D

Bangsari mengatakan...

#neng: kok disini mahal bude? oleh-oleh opo yo?

Luthfi mengatakan...

makan2

Totok Sugianto mengatakan...

paspor saya dah mati :) dulu ngurusnya cuman kena 250rb 3 hari selesai
tapi kok beda2 ya.. jadi sebenernhya itu berapa sih? trus berapa lama? :D

mikow mengatakan...

KTPmu Cilacap, bikin paspor di Jakarta jelas mahal. Apalagi ga ada pengantar dari daerah asal..

Cahaya mengatakan...

Di Cirebon ngurus paspor juga seminggu mas, bolak balik mulu. kalo mau pake calo lebih cepet tapi ongkosnya dua kali lipat, kata calonya sih bagi bagi rezeki (halah.. mbelgedes).
piss! lam kenal mas.

Bangsari mengatakan...

#luthfi: hayyah

#totok sugianto: lha mbuh. aturane cen ra jelas.

#mikow: secara ekonomi memang bisa dimengerti alasan itu. tapi sebagai negara kan ndak bisa begitu...

pitik mengatakan...

bulan madu neng luar negeri?

Bangsari mengatakan...

#cahaya: negara ini semakin aneh bukan?

omit-oOd mengatakan...

tenang.. kan dibayari kantor..
*hihihi* ga usah dipikir kan..

Bangsari mengatakan...

#pitik: iki lagi golek tempat nongkrong baru.

#omit-ood: dibayari tapi repote pol. bikin males...

kw mengatakan...

pul beli kondom buat jari yang banyak ya....

kenny mengatakan...

he eh, biar mahal klo aturan nya jelas kan penuk yo. Sing bener piro sih? dulurku yo arep nggawe je

S a k t i mengatakan...

Peraturan gak jelas di negara ini... abu-abu... sosialisasi payah... Kapolri aja gak berani bikin iklan jangan nyogok petugas atau laporkan polisi yang melakukan pungli... ada yang tahu berapa denda tilang kalo melanggar lampu merah?

Sidang tilang pun akhirnya kayak dagelan.

Gak jelas deh... urusan pasport juga sama... kadang tiap daerah suka beda-beda.

Eh, indonesia itu satu-satunya negara yang memajaki bangsanya dengan viskal luar negeri yah? bener gak?

Iman Brotoseno mengatakan...

iya khan dibayari kantor...he he

Fany mengatakan...

tapi kan dibayari kantor to? lha dulu aku mbayar dewe... :(

mas, oleh2 yak :D
*eh mo kmana to?*

Hedi mengatakan...

haha welcome to our fucking system, bro...
perlu pake kartu nama orang nomor 3 imigrasi ga? :P

nothing mengatakan...

aku rung nduwe paspor ki, KTP tok ama SIM C..

Ndoro Seten mengatakan...

Jenenge wae negoro kere....opo2 dipungli to?

fahmi! mengatakan...

heh, seminggu?? lama amat.

Anang mengatakan...

mangan2

langit mengatakan...

meh tindak ndi mas?

rogebon mengatakan...

sing penting jajane bae lah..

ika mengatakan...

welaa,,,mahal yak? --> komen ga mutu ;p

didut mengatakan...

sejak kapan negara ini gak aneh?

Tukang Nongkrong mengatakan...

siap2 plesir dab ... :)

elly.s mengatakan...

jangan lupa mampir!!!

Ely Meyer mengatakan...

dulu saya bikin satu hari ndaftar, esoknya jadi, ini tanpa orang dalam lho mas, aku paling benci model begituan, nggak tahu ya kalau sekarang sulit gitu

de mengatakan...

soale sampeyan dudu wartawan :D

iphan mengatakan...

iyah betul itu...
saya juga di aniaya pas mau bikin paspor. untung aja, ada kakak saya yang menganiaya balik orang-orang disana yang bikinin paspor saya. dengan mengeluarkan sebuah kartu yang kayak kartu merah buat mereka : KARTU PERS salah satu TV swasta di Indonesia... Paspor saya langsung jadi hari itu juga dengan harga seperempat UMR ^^

Maruria mengatakan...

Kan buat uang cape, uang makan, uang transport, uang ngecap, uang....halah..mbuh lah...