30 Maret 2007

Akar bilangan via telepon

Kamis malam (29/03/07), aseorang teman sebut saja A menelepon saya (S).

A: Hoi... Lagi ngapain? Bantuin aku ngerjain soal matematika dong.
S: Ya ampun. Sudah kubilang dari dulu, jangan minta ajarin matematika lewat telpon begini. Aku lagi tepar meriang seharian nih. Lagipula aku lagi baca Sang Alkemis. Nggangguin aja!
A: Waduh, maaf. Tapi tolong dong, please... cuman gampang kok, lagi kepepet nih.
S: Emang soal apaan?
A: Soal akar bilangan. Akar tiga dari delapan berapa?
S: Heh? Kok ruwet gitu? Kamu pasti salah baca deh. Tulisannya bagaimana?
A: Tulisannya gitu kok. Ada lambang akar, diatas lambang akar ada angka tiga dan dalam akar itu ada angkat delapan.
S: Kamu memang ngawur! Cara baca yang gampang gini, akar pangkat tiga dari delapan sama dengan berapa?
A: Tau ah! Pokonya hasilnya berapa?
S: Dua.
A: Kok bisa begitu? Tahu dari mana? Logikanya gimana tuh?
S: Sederhananya begini. Angka berapa yang jika dikalikan dengan angka itu sendiri sebanyak tiga kali hasilnya delapan? Dua kan?
A: Oh, dua ya? Bener ding. Tapi, ada lagi nih. Dua tujuh pangkat sepertiga sama dengan berapa?
S: Tiga.
A: Kok bisa?
S: Prinsipnya sama dengan yang pertama. Pangkat sepertiga itu bentuk penyederhanaann tulisan dari akar pangkat tiga. Jadi, bilangan berapa yang dikalikan tiga kali dengan bilangan itu sendiri yang menghasilkan angka dua tujuh?
A: Tiga.
S: Lha itu dah ngerti.
A: Masih ada lagi nih. Tiga puluh dua pangkat dua per lima sama dengan berapa?
S: Ya masih sama caranya dengan tadi. Angka berapa yang dikalikan sebanyak lima kali dengan angka itu sendiri menghasilkan angka dua?
A: Dua.
S: Sip! Sekarang, angka dua itu di kuadratkan. Jadi berapa?
A: Empat dong...
S: Betul!
A: Tapi disini jawaban yang pertama kok dua belas, yang kedua delapan dan ketiga baru sama dengan jawabanmu?
S: Itu jawaban siapa?
A: Ya ngga tahu. Coret-coretan disini hasilnya gitu.
S: Enak aja tanya sama aku. Tanya saja sama yang nulis jawaban!
A: Jangan gitu dong. Aku kan cuma tanya...

S: Eh, ngapain kamu ngerjain beginian? Mbok sana nyusui anakmu saja.
A: Mmm... Aku lagi S-2 nih, disekolahin kantor...

Belajar matematika lewat telpon, opo tumon?

(Jadi inget lagu Pianonya Bang Haji Rhoma Irama dan Nur Halimah. he..he..he..)

19 komentar:

venus mengatakan...

kalo akar bahar aku tau..huahahaha...

venus mengatakan...

wooo...pertamaxx tadi itu ya?

Bangsari mengatakan...

#venus: temennya annisa bahar pula? he..he.. tgl 14 jadi ke puncak?

pitik memohon mengatakan...

weh..jago matek-matekan tibaknya...mbok aku diajari ngramal togel..

Bangsari mengatakan...

#pitik: halah. Wong eksak kok njaluk diajari?

kw mengatakan...

hmm matematika? aku serahin aja deh ke ahlinya.

aku gak ngerti blas juga gpp. :)

kenny mengatakan...

yen ngitung duwit tak rewangi wes

Anang mengatakan...

saya matematika ITS Surabaya

Bangsari mengatakan...

#kw: ahlinya? mesti si anang iki...

#kenny: yen utang piye? he..he..

#anang: sip. sesuk neh tak wenehke sampeyan wae. oke? :D

Hedi mengatakan...

Kudune sing S2 iku awakmu Pul, bukan koncomu kuwi.

Luthfi mengatakan...

:-)
hehehehe ... jagowan kieee ...
nganggone sempoa opo kumon?

aku mengatakan...

mas aku mbok diajarin ngitung duit ae via telpon piye?

elly.s mengatakan...

akar pangkat 3 dari RM 1500 berapa? (lg ngitung uang belbul nih..maxutnya msh bs nyatut gak sih?)

Leo mengatakan...

I Hate Math

DenaDena mengatakan...

aku wingi ditakoni matematika anakku sing arep uts. Untung ada temen yg lagi ol. Jadi blajar mat di YM. Kapan2 takon sampeyan ae he..he..

(jadi inget Nur Halimah: bangkitlah hai satria, sembuhlah sayaaaangg *gak nyambung hehehe*

keboijo mengatakan...

cek enak-e jaman sakiki ,kuliah s-2 mik akar2an koyok ngono..
jamane simbah mbiyen integral tripel wis diwulang bareng karo ikrok-2

he he he mengatakan...

sampeyan alumni tentor "terdepak" dalam prestasi yaa :)

My Alter mengatakan...

baguuus...saya ada ide bangsari...buka kursus matematika via telepon...per menit 1000 rupiah...:) jadi satu jamnya 60 ribu...lumayan kan...:)

Luigi mengatakan...

wah kalau akal-akalan mah aku ngerti deh...