15 Januari 2007

Gelas dan asbak hotel

Saya masih sulit menerima kelakuan orang-orang berduit itu. Bagaimana mungkin mereka rela membayar sedemikian mahal hanya untuk sekedar tidur di hotel? Lha wong tidur saja kok harus bayar mahal. Di rumah atau di kos-kosan kan juga bisa tidur dengan nyenyak dan nyaman. Tak perlu bayar pula. Lagipula kalo bayarnya saja mahal, ngapain tidur? Ya, mending dinikmati sampai saat check-out tiba. Ngga usah tidur. Sudah bayar mahal kok cuman tidur. Rak rugi to?

Mbuh! Itu urusan mereka. Bagaimana sebenarnya saya tak paham.

Nah. Pekan kemarin, saya dipaksa ndoro-ndoro pabrik saya untuk merasakan pengalaman itu. Nginep di hotel yang aduh biyung bagusnya. Jika surga sebagus itu, sudah cukuplah bagi saya. Dengan catatan, tidak pake AC yang adem pol. Begitu dinginnya, sampai-sampai saya bolak-balik kencing dan masuk angin. Jan, ndeso...

Ngomong-omong, sedang ada angin apa tiba-tiba para ndoro begitu berbaik hati? Jangan senang dulu ki sanak! Itu semua dilakukan karena ada pekerjaan yang harus selesai dalam waktu secepat-cepatnya. Padahal menurut perhitungan kami, pekerjaan itu tak mungkin selesai dalam tempo seminggu. Akhirnya, beberapa buruh termasuk saya terpaksa diungsikan. Supaya bisa bekerja penuh tanpa diganggu para pelanggan pabrik.

Seindah itu? Tidak saudara! Kami, benar-benar diungsikan dalam rangka kerja. Karena para ndoro harus mengeluarkan ongkos banyak untuk tempat penginapan kami, kami pun harus membayar dengan pengabdian yang setara. Pagi jam 08:00 teng pekerjaan sudah dimulai. Istirahat makan siang diberi waktu satu jam. Sebagian malah tetap harus bekerja sambil makan siang. Sehabis makan siang, kerja dilanjutkan sampai maghrib. Istirahat maghrib diberi waktu istirahat selama satu setengah jam, termasuk makan, sholat mandi dsb. Kerja dilanjutkan lagi sampai jam sekitar jam 02:00 pagi. Jam 08:00 kami harus sudah siap pada posisi masing-masing. Begitu seterusnya selama 5 hari berturut-turut.

Capek pastinya. Tapi yang membuat saya senang, saya mendapat suvenir. Gelas dan dua asbak. Apa istimewanya barang saya ini? Istimewanya, kalo boleh dibilang demikian, adalah tempat pengambilannya. Ya. Saya mengambilnya dari hotel penginapannya para ndoro.

Apakah ini termasuk dalam tindak kejahatan? Entahlah! Hujatlah saya bila anda merasa perlu. Tapi tolong jangan keras-keras ya. he..he..he..

Anda juga pernah mengambil gelas dan asbak hotel ki sanak?

27 komentar:

venus mengatakan...

pertamax !! uhuuuuyyyy...

pul, kapan2 kalo ke citos, asbak di regal cafe tuh cakep2. jupukno sijiiii wae. yo pul yo? makasih ya pul...lhoh !! wakakaka...

Bangsari mengatakan...

beres mbok! sing penting golekke aku jodo. oke?

jt mengatakan...

pantes sepi...
ternyata sedang dikarantina..

sing paling tak pengeni kalo ke hotel adalah handuknya... :)

evi mengatakan...

iiihhh.....jupu'an!!
enak yo, dipekso kerja trs....sing penting uang dinese duunk hehehe....
eh, pdhl dah disrh ngirit loh, ga boleh sering2 rapat dihotel.

dirac mengatakan...

uwaaa... sudah merasakan tidur hotel rupanya. sebelum ke bandara cengkareng, saat transit di Jakarta, saya juga nyoba tidur di hotel, eh, penginapan tepatnya. sayangnya banyak kecoa! ya bagaimana bisa tidur :)

kawula alit mengatakan...

kos kosanmu kakehan asbak mas.. kamar kosmu durung ono tivine lho mas...

Anang mengatakan...

saya ambil gelas dan kalau asbak sy ga ambil karna saya bukan perokok... uang kok dibakar dengan sia-sia.. kalau sakit uang juga dibuang sia-sia karena rokok..

kw mengatakan...

wah hebat. jadi kapan nih traktir kita-kita?
gimana yang lain setuju kan?

Donna mengatakan...

aku di hotel paling banter ngembat peralatan mandi (minus handuk), teh, kopi ma gula.

ga pernah ngembat asbak, apalagi mug... ck..ck..ck.. profesi baru pul?

pitik bellboy mengatakan...

kalo kita ngambil barang2 dari hotel sebenernya gpp, karena cost yang kita keluarkan waktu check out udah termasuk barang2 yang kita ambil, biasane sebelum kita bayar untuk check out, room service nya udah ngecek barang-barang apa aja yang menghilang, trus akan di add ke tagihan kita...begitu kata temen yang kerja di hotel..

bagonk mengatakan...

kalo bosen manggil tukang pijet aja mas...

dijamin sueger... :P

mei mengatakan...

biasanya hanya peralatan mandi minus handuk..trus kalo ada sandal kamar suka tak embat juga..haha lumanyan buat ngangetin kaki kalau di rumah..huhui

gelas??walah..repot menn rek!!apa secara situ masih anak kos gt??hehe

Ely mengatakan...

Kalo saya suka postcard , aneka bollpoint, kertas surat plus amplopnya, juga peralatan untuk jahit menjahit, untuk persediaan kalau tiba2 ada pakaian yg rusak diperjalanan, yang semuanya disediakan untuk tamu, jadi memang boleh diambil.

setahu saya sih, gelas dan asbak adalah milik hotel ya mas Ipoul.

Hedi mengatakan...

Turu nang hotel kelas luks ngono, aku cuma ngincer bathtub hahahaha, jan ndeso...
Tapi aku ra tau ngembat asesoris hotel, masiyo handuk :D

irwan mengatakan...

ora karo sendal, sprei plus handuke sisan kang? wihihihi....

gita mengatakan...

wes rampung karantinane mas? sesuk2 nek nginep nang hotel maneh, meh njupuk opo maneh mas? :P, woh paling banter aku wani mung njupuk sandal hotel je mas...

koeaing! mengatakan...

bole koweorang ambiel apapoen terkatjoewali haandoek itoe....bikin ngising2i tenan....

Mbilung mengatakan...

bantal, guling, selimut sama kasur ndak diembat sekalian?

Nananging Jagad mengatakan...

Yo nikmati mawon Ndoro...semua sak dermo nglampahi to?

Moes Jum mengatakan...

Lho ya jelas bukan kejahatan lah kuwi ... wong gelas karo asbaknya itu katon cumolong koq

kenny mengatakan...

walah retio ngunu aku nitip hair dryer :D

tito mengatakan...

dilaporin nana aja :p

a l i mengatakan...

asbak sama gelas hotel??
hem... mending ngambil sarapan pagi aja deh ;p

luthfi mengatakan...

walah, lama gak ke sini aku
mau komen aja sampe lupa ngkilk yg sblh mana

untung masih bisa


*senang*

Fany mengatakan...

halah... asbak karo gelas.. ketauan banget kalo anak kost yang demen udut2 hihihi...

ulin mengatakan...

bangsari...sekalian ambil bantalnya...empuk banget khaaan...:)

joni mengatakan...

hahah.. itu dulu pernah aku lakukan, waktu masih kerja di swasta.. sering ditugasin ke luar kota..

yang aku koleksi peralatan mandi, kaya' sabun, sikat gigi, dan korek api hotel... (sampe banyak lo koleksinya dan ada satu lagi sendal kamar di hotel)

tapi kalo asbak dan gelas/mug gak pernah bos!!!