14 Desember 2006

Kartu kredit; kemudahan atau kebutuhan?

"Kartu kreditnya pak...", kata seorang petugas dari Bank *** pada saya di bagian depan sebuah toko swalayan.
"Oh, tidak. Terimakasih", jawab saya sambil lalu.

Lima meter sesudahnya, seorang petugas lain, kali ini perempuan, menawari hal yang sama.
"Kartu kreditnya pak..."
"Tidak, terimakasih..."

Kemudian saya masuk membeli jeruk. Untuk mengobati sariawan. Keluar dari situ, petugas yang lain menghampiri saya. Kali ini perjuangannya lebih serius.

"Kartu kreditnya pak. Kami dari Bank *** sedang mengadakan promo khusus lho. Silahkan brosurnya..."
"Oh, maaf. Saya tidak tertarik. Sudah punya", saya mencoba membohonginya. Maksud saya biar dia saya tidak bertanya lebih lanjut. Eh, ternyata dugaan saya salah.
"Kartu kredit bapak dari bank apa?"
"Bank ANU. Memangnya kenapa Mba?", saya tak enak juga mengacuhkannya.
"Yang Silver apa Gold?"
"Silver"
"Apa tidak diupgrade sekalian?"
"Lho, banknya kan lain. Memang bisa?"
"Oh, bisa pak. Mari saya jelaskan lebih lanjut. Mari, duduk dulu. Mari."
"Waduh, maaf sekali. Saya rasa kartu kredit saya sudah cukup"
"Maaf ya pak, tapi tawaran kami lebih bagus. Bla..bla..bla..bla.. Coba bandingkan dengan kartu kredit yang bapak miliki saat ini"
"Maaf sekali, Mba. Saya tak membutuhkannya. Maaf ya... Permisi..."
Dia masih mengikuti langkah saya, terlihat sekali dia sedang bersemangat. Dengan senyum yang agak dipaksakan saya permisi segera. Dia menyerah dan berbalik.

*****

Saya tak habis pikir dengan si petugas. Apa tampang saya cukup pantas untuk pemegang kartu kredit? Rasanya kok tidak. Saya menduga dia sedang dikejar setoran dari kumpeninya. Kemungkinan lain, dia terpesona dengan saya. Cewek gitu lho. He..he..he.. (narsis dikit boleh dong).

Kartu kredit. Saya belum paham benar apa fungsinya, selain sebagai semacam peminjaman uang yang pengembaliannya bisa dicicil. Lebih dari itu, saya tak paham. Saya sendiri tidak punya dan merasa tidak memerlukannya. Paling tidak, belum untuk saat ini.

Terus terang saya takjub dengan para penjual kartu kredit ini (penjual apa bukan ya?). Lha wong jualan kartu kredit kok mirip jualan kacang goreng, semua orang ditawari.

Dalam benak saya, kartu kredit ini kan hanya semacam alat bantu untuk mempermudah pembayaran. Lha, kalo ATM saja sudah cukup mudah, ngapain pakai kartu kredit segala? Mungkin ada yang menjawab: tapi kan kartu ATM lebih terbatas, beda dengan kartu kredit yang fleksibel. Pertanyaannya, ini untuk kebutuhan apa untuk kemudahan? Bukannya butuh dan mudah itu berbeda? Lagipula, semakin mudah mengeluarkan uang (dan atau utang), keuangan cenderung semakin kacau. Kalo semua orang punya kartu kredit, pada akhirnya apa malah tidak menyengsarakan orang yang berkeuangan pas-pasan macam saya? Saya masih meyakini, kartu kredit sepantasnya dimiliki oleh orang-orang yang kelebihan duit yang tak mau ribet.

Pada akhirnya hal ini memang soal pilihan. Dituntut kesadaran pribadi dalam hal ini. Tapi, dengan rayuan yang memborbardir dan didengungkan setiap saat melalui berbagai cara, apa ya bisa berpikir jernih? Saya memilih untuk tidak memilikinya. Maksud saya, belum.

Bagaimana dengan Anda?

50 komentar:

dirac mengatakan...

saya juga milih nggak perlu punya kartu kredit, Bang. Biar bisa menahan diri dari nafsu konsumeris. Eh, tapi di Brisbane-pun aku juga pernah bertemu salesperson yang ngotot gitu. Sebenarnya kasian juga, wong mereka juga lagi nyari sesuap rejeki :)

spg mengatakan...

monggo mas ...

kertu kredit ...

sewu telu ... :)

Bangsari mengatakan...

#dirac: Setuju mas! yang tahu kebutuhan kita kan kita sendiri to? tapi kalo soal hidup, semua orang juga pengin hidup yang lebih baik, termasuk si penjual itu.

jangan-jangan memburuknya kinerja keuangan kita adalah parameter keberhasilan pekerjaan si penjual? he..he..he..

Bangsari mengatakan...

#spg: satu mas. pake telor ya...

pitik berkata mengatakan...

saya juga memilih ga punya kartu kredit,lha wong ga pernah ditawarin juga hehe..mungkin tampang miskin (dompet juga miskin) yang saya punya ini menyelamatkan saya dari penjaja kartu kredit, selain itu juga gajian saya ga memenuhi kriteria untuk memiliki kartu kredit..

bu guru mengatakan...

kartu kredit sek sek *ngitungin* hummm.... maluw

koeaingdiwangkeunsiah! mengatakan...

Boeng, djikaloe koweorang soeka bepegijan troetamah ka itoe mantja negara, itoe kertoe iaitoe satoe koewadjiban.

Aken tapi djikaloe koweorang tjoeman boewat belih itoe mieh van carrefour, itoe satoe kedongoan poen. Pasal kowe beli barang consoemtie make itoe oetang ! Satoe bloender poen, terkatjoewalie djikaloe koweorang beli barang investatie...baroe betoel !

bebek mengatakan...

kemudahan ato kebutuhan? benernya itu memudahkan dan dibutuhkan juga sih... cuman di sisi lain sebagai manusia yang sifatnya ga pernah puas... kartu kredit itu menjadi bertolak belakang dari apa yang seharusnya menjadi tujuan mempunyai 'kartu kredit'
buat aku sendiri sih "pengen tapi takut" dan sampe sekarang sayah belom pegang yang namanya kartu kredit :P

kenny mengatakan...

sama ....disini nawarin jg pake ngoyak gitu. Klo aku buat emergency aja, pas gi napsu blanjaaaaa getu ;))

Bangsari mengatakan...

#pitik ngeblog: janjane yo sama saja. memangnya saya punya tampang sugih po?

#buguru: tak etungke sisan piye?

#koeaing: seumur idup saya saya belum pernah keluar negeri, jadi belum tahu gunanya meneer. mungkin nanti kalo sudah ada lowongan TKI tukang ketik di luar negeri, saya bikin itu kartu kredit.

#bebek: iklan yang digembor-gemborkan sih begitu. cuman kok saya ndak yakin. butuhe ki dibuth-butuhke, alias dipaksakan. iya to? buktine yo sampeyan belum punya juga. he..he..he..

Bangsari mengatakan...

#kenny: buat cowok, nafsu belanja jarang banget muncul. saya malah cenderung malas belanja, makanya itu saya ngga butuh. kalo buat cewek kayanya memang cocok ya?

kw mengatakan...

mas bangsari salah besar. dengan kartu kredit, sampean bisa berbelanja di setiap mal dan gerai-gerai bermerek dengan semangat jatuh cinta.

tak perlu mikirin punya atau tak. itu urusan belakangan.

yang penting punya ktp fiktip dan alamat fiktip. nomer hape kan bisa ganti tiap hari toh?

mudah bukan?

kekekekekekekkek

Bangsari mengatakan...

#kw: kaya mau menelan dunia saja. mbok sampeyan saja yang bikin, ntar saya dikasih bagian. he..he..he..

mata mata CIA mengatakan...

halah.. bar ketemuan karo miranda van bank mega wae solune ditawani kartu kredit.. ayu ora mas... ndang balang balangan suruh..

Bangsari mengatakan...

#mata mata cia: kowe sopo? kok ora iso ngelink?

evi mengatakan...

kok maksain suruh ngutang ya Mas...?
bikin pusing tuh.....apalagi klo telat bayar dikejar2 debt collector nya yg galak2 itu.
Cukup pake kartu debit aja, praktis.

passya mengatakan...

enaknya, bayar membayar rutinitas gak capek ngantri dan capek nginget, pln, telp, pam, bla-bla... kalo takut kebobolan, ada sedikit tips: kalo cuma sekedar maen ke mall, jangan bawa2 kartu utang itu deh...

koeaing! mengatakan...

lebi bae idoep sederhana poen....

tito mengatakan...

harusnya bilang "sik, mbak, ninggal nomer hape sampeyan saja, saya mau pergi...gituuuu"...ben di-sms wanita koyo mbiyen kae :p

mata mata KGB mengatakan...

@tito: pancen kuwi kok dok.. bar ketemuan.. tapi bareng mlebu blog critone dadi bedo..

Bangsari mengatakan...

#evi: iya mbak. ada mantan teman pabrik yang sampai dikeluarkan karena debt collectornya sering meneror perusahaan. duh! saya mah ogah...

#passya: boleh juga tipsnya, tapi masih tunggu jadi bos nih. he..he..

#tito: oh,jelas yen kuwi. pengin rak, dok?

#mata-mata kgb: ngerti wae nda. suk bengi mangkat ora?

Putri mengatakan...

jangan jadi org yg konsumtif,... :D

Putri mengatakan...

Mas,.. kalo mau koment di tempatku,... klik aja kotak putih yg ada angkanya.

Selamat mencoba yaaa mas,... :)

Hedi mengatakan...

Aku sering kasihan lihat salesman/woman itu, incomenya berdasarkan komisi.

Tapi KK sekarang butuh ga butuh. Kalo pas kita ke luar kota dan ada urusan darurat, baru terasa pentingnya KK.

Btw, sampeyan memang keren kok mas, terima saja nasib itu :P

helgeduelbek mengatakan...

Kartu kredit kalau saya artikan khan berarti kartu untuk hutang, artinya lagi sampean ditawari (dipaksa) agar berhutang, kalau sampean gak mau berarti sampean udah kebanyakan duit jadi gak perlu hutang. hehehehe

MaIDeN mengatakan...

kartu kredit bahasa halus kartu utang hehehehe ...

joni mengatakan...

kalo menurut aku itu hanya untuk emergency saja, aku punya kartu kredit (cm satu) itupun jrng dipake' kecuali kalo ada hal yg sangat mendesak n kt lg bokek...
ya tergantung kt2 seh, kalo orangnya gk bs nahan nafsu ya jebol deh...(baca: jangan ngeres ya)
btw salam kenal mas :)

chocoluv mengatakan...

wah, saya ga kenal gituan,,, wong masih pake tabanas hwakakakka :D

Ely mengatakan...

wah...aku wong biasa wae, ra perlu mikir nduwe kartu kredit opo ora,

Ely mengatakan...

tumben, sekali ngirim langsung ditrimo komentare , he..he..he. wingi2 njajal bolak-balik, nganti kesel, ditolak terus!!

Bangsari mengatakan...

#putri: iya tuan putri. tapi kok linknya ngga bisa ya?

#hedi: sampeyan kan melanglang buana kemana saja. ya pantas saja kalo butuh barang itu. kalo saya belum butuh. lha wong cuman dalam kota dan jarang belanja je...

#helgeduelbek: ah mas ini bisa aja. emang situ punya banyak mas?

#maiden: wah, istilah baru nih...

#joni: mungkin betul juga ya...

#chocoluv: saya pake simpedes!

#ely: podo mba. sekarang blog saya sudah full saya pindahkan ke versi beta. insyaallah tak bermasalah lagi. semoga...

myusuf mengatakan...

mungkin kalo suatu saat mulai melakukan online shopping, ceritanya bisa lain :)

menurutku, kartu kredit lumayan membantu untuk bertransaksi. nggak perlu bawa cash. kl takut jd utangnya banyak, ya kl bayar di akhir bulan, mesti bayar penuh, jgn cuman minimum-nya aja.
*lha duwite gak cukup nggo bayar kabeh mas..* ya jangan kalap kalo blanja... :)

fahmi jelek mengatakan...

kalo memang belom merasa perlu kartu begituan baiknya ya nggak usah bikin. kartu kredit itu gaya hidup mahal, pasti deh nanti bingung mbayarnya :p tapi kalo besok2 memang ada keperluan transaksi yg harus pake kartu kredit baru deh dibikin :D

thuns mengatakan...

wah sugiiih sakiki... duwe kartu nggo ngutang...
eh nek ngunu sugih po kere yo??? wong kartu nggo ngutang ki :P

elly.s mengatakan...

kartu kreditku cuma untuk booking Air Asia.
Tapi kalo lg bokek emang sampe keringet dingin nahan supaya nggak make...he he he
Tul juga kali ya..ditinggal aja...

andri mengatakan...

Kartu kreditku sepertinya hanya dipakai sebagai charge card deh, artinya pas tagihan langsung dilunasi pas tagihan itu keluar, soalnya takut utang yang konsumtif, hehehehe

@ L i mengatakan...

meskipun saya sudah terjerumus ke dalam lembah nista jasa KK akibat senyum manis dan rayuan gombal mbak-mbak ber-rok mini, tapi saya selalu berdoa untuk tidak menambah kenistaan dengan belanja-belanja pake KK, paling cuma u/ one bill tagihan telpon pasca. bungane iku loh kang! mending utang konco, mas bagsari mo ngutangi aku? ;p

jt mengatakan...

justru tampang seperti ngabehi bangsari pantes ditawari
"kartu utang" ini :))

Bangsari mengatakan...

#myyusuf: belum pernah online shopping mas. paling-paling carding. he..he..

#fahmi jelek: setuju mas!

#thuns: yo jelas kere. wong utang kok. isih nang plipin?

#elly.s: aku naik pesawat aja belum pernah mba. :D

#andri: oke juga tipsnya nih...

#@li: utang? datang aja ke kebon kacang mas. he..he..he..

#jt: berarti aku berwajah kere yo...

nino mengatakan...

kapok deh pake kartu kredit...ga lagi-lagi deh...

Blogguebo mengatakan...

Kartu kredit itu lucu. Berhutang tapi bangga. Karena citra lebih perkasa dari fungsi? Hehehe. Bangsari? Dimana ya? Salam kenal.

Leo mengatakan...

Perlu kalo mo daftar di Ebay

Anang mengatakan...

ganti templit nih bang

bintang kejora mengatakan...

Takonaken ae nang bakule mas saiful, apa kartu kredit-e bisa membeli " surga " hehehe :). nek surga donya aku percaya tenan, nek surga nir donya, mbuh ya, kecuali kartu kredit-e bisa buat nglunasi BPIH

ulin mengatakan...

kalo masih sendiri sih...ga perlu-perlu banget tetapi kalo udah berkeluarga..baru dibutuhkan...karena kalau urgent misalnya anak kita sakit so...pas lagi ga ada uang maka kartu kredit lah solusinya...:)

didats mengatakan...

betul!
aku setuju...

kartu kredit cuma bikin kita jadi konsumer...

:D

escoret mengatakan...

dgn kartu kredit....seolah2 dunia bisa di beli...!!!!
tapi ada bbrp hal yg ga bisa di beli dgn nominal....!!!
ga kuat tagihanya itu lho..hehehheh...
tp,skrng lbh di kedepannnya soal kemudahan kok..!!!

bagonk mengatakan...

hmm... kadang-kadang perlu sih...
apply aja yg iuran tahunnnya murah... citibank choice card boleh juga tuh, iurannya 50rb setahun... :P

bukanpromosi.com

ninokh mengatakan...

menurut saya, kartu kridit jangan dibikin tipikal konsumtif,donk.
kartu kridit justru (untuk orang yang ingin memenej keuangannya)bisa dimanfaatkan untuk hal positif. misalnya, digunakan untuk berbelanja kebutuhan rutin (yang wajib tersuplai) setiap bulannya. ya..., sesekali belanja menyenangkan diri juga gapap, yang penting jangan ampe lepas kendali.
nah, disinilah kegunaanya.tagihannya bayar sesuai yang direncanakan saja. sementara penghasilan (gaji, dsb) bulanan, bisa dimanfaatkan untuk hal yang lebih berguna. mencicil rumah, invest, dsb. maksudnya, penghasilan bulanan ga langsung habis cuma buwat perut dan sekitarnya.
hemat saya sih, begitu.
kalo salah...., ya, maap!

- mengatakan...

LENGKAPI KESUKSESAN ANDA

KARTU KREDIT BEBAS AKSES
PRODUK KAMI LEBIH AMAN KARENA BEDA
http://kkba2008.blogspot.com
Revolusi dalam Mencari Uang di Tahun 2008

Sobat,
Beri kami waktu sejenak untuk menjelaskan kepada Anda cara mudah dan praktis untuk mencari uang.

RAHASIA MENCARI UANG Rp.300 jt - 600 jt /PERBULAN
Sobat,
Di saat keperluan hidup semakin meningkat, seringkali muncul berbagai permasalahan dimana Anda dituntut untuk mampu memenuhi semua keperluan Anda dan keluarga, seperti:

*uang belanja bulanan yang terus membengkak,
*uang sekolah atau kuliah yang HARUS Anda keluarkan.
*Biaya listrik, air dan telepon yang semakin meningkat.
*Biaya pengobatan yang tak terduga.
*Biaya kredit rumah, motor, mobil.

Dan masih banyak lagi keperluan yang harus Anda penuhi. Apakah Anda sudah melakukan suatu tindakan yang benar-benar bisa menyelesaikan permasalahan di atas ?

INI JAWABANYA
Kami menawarkan kepada Anda sesuatu yang luar biasa, yakni Kartu Kredit Bebas Akses (KKBA). KKBA merupakan selembar kartu yang dapat menarik uang tunai di semua ATM berlogo Visa di mana saja dan kapan saja, tanpa harus mempunyai uang di rekening Bank manapun. Di Indonesia dan negeri Jiran orang sudah ramai menggunakannya.

Namun sebelumnya perkenalkan diri kami terlebih dulu.
Kami adalah mantan karyawan sebuah bank ternama di Asia. Selama bekerja, kami ditugaskan untuk membuat kartu kredit dan kartu debit untuk para nasabah. Setelah 6 tahun kami bekerja, kami dan beberapa rekan kerja diberhentikan dengan tiba-tiba. Apalagi dengan uang pesangon yang tidak seberapa. Padahal kami tidak pernah punya masalah dengan perusahaan sama sekali. Dengan pengalaman 6 tahun di bidang tersebut, maka kami memberanikan diri untuk mengambil keputusan ini, yaitu menyebarkan Kartu Kredit Bebas Akases (KKBA) kepada semua orang. Supaya semua orang bisa menikmatinya.

INILAH PRODUKNYA
Kartu Kredit Bebas Akses Silver, limit belanja Rp 2 juta lebih/Bulan dan bisa tarik tunai minimal Rp 1juta/hari di setiap ATM Bank yang berbeda, kami tawarkan hanya dengan Rp 1.500.000,- (Satu Juta Lima Ratus Ribu Rupiah), pembayaran ditransfer ke BANK MUAMALAT. Berdasarkan pengalaman kami, ternyata Kartu Silver ini bisa digunakan untuk tarik tunai hingga Rp 10 Juta/hari di 10 ATM BANK yang berbeda dalam satu hari. Anda bisa mendapatkan hingga Rp 300 Juta/bulan. Sangat cocok bagi anda yang terlilit hutang atau butuh Modal Usaha, dsb.

Kartu Kredit Bebas Akses Gold, limit belanja Rp 4 juta lebih/Bulan dan bisa tarik tunai minimal. Rp 2juta/hari di setiap ATM Bank yang berbeda, kami tawarkan hanya dengan Rp 3.000.000,- (Tiga Juta Rupiah), pembayaran ditransfer ke BANK MUAMALAT. Berdasarkan pengalaman kami, ternyata Kartu Gold ini bisa digunakan untuk tarik tunai hingga Rp 20 Juta/hari di 10 ATM BANK yang berbeda dalam satu hari. Anda bisa mendapatkan hingga Rp 600 Juta/bulan . Sangat cocok bagi anda yang terlilit hutang atau butuh Modal Usaha, dsb.

Bahwa memang harga yang kami tawarkan cukup tinggi. Tetapi, sebenarnya harga tersebut tidak seberapa dibanding dengan manfaat yang akan Anda peroleh. Jangan lupa, untuk membuat Kartu Kredit Bebas Akses ini kami harus membeli seperangkat peralatan seperti Laptop, PC, Card Writer Machine, Card Reader, Magnetic Card dan alat-alat penunjang lainnya yang sangat mahal, dan yang tak kalah berharganya adalah pengalaman kami dalam membuat Kartu tersebut. Karena tujuan utama kami adalah agar Anda ikut menikmati kartu ini, maka kami tetapkan harga yang tidak terlalu memberatkan.

Adapun yang dapat dilakukan oleh Kartu ini adalah :
1. Tidak mengurangi saldo rekening perorangan,
2. Tidak merusak mesin ATM,
3. Tidak membunyikan alarm,
4. Hanya memasukkan kartu ke dalam mesin ATM,
5. Dapat mengambil uang berapapun setiap hari,
6. Berbentuk kartu ATM biasa dengan logo Visa, sehingga tidak mecurigakan.
7. Bisa dipakai di semua ATM berlogo Visa,
8. Sama sekali tidak menimbulkan kecurigaan dari pihak Bank.

Mungkin di antara Anda banyak yang bertanya, mengapa kami bersusah payah menjual Kartu Kredit Bebas Akses ini, padahal kami sudah tak lagi kekurangan uang? Ada banyak alasan mengapa kami harus menjualnya kepada Anda, tetapi kami hanya akan memberikan 2 alasan pokok :

1. Pertama adalah alasan keamanan, semakin banyak yang menggunakan Kartu Kredit Bebas Akses ini, maka akan semakin tidak mudah untuk dilacak. Dengan demikian akan meningkatkan keamanan pemakainya. Namun. kami harus membatasi jumlahnya. Sebab, jika terlalu banyak maka pihak Bank mungkin akan mengganti sistemnya.
2. Kedua adalah alasan social, agar semua orang bisa menikmatinya walapun memang tidak gratis, karena kami pikir bahwa setiap bentuk usaha pasti memerlukan modal awal dan uang Rp 1.500.000,- untuk Kartu Silver dan atau Rp 3.000.000,- untuk Kartu Gold itu kami ibaratkan sebagai modal awal yang harus Anda keluarkan.

Siapa saja mereka yang berhasil merubah hidupnya? Inilah beberapa orang diantaranya:

"Awalnya kami benar-benar tidak percaya dengan apa yang saudara tawarkan, tetapi karena terhimpit hutang akhirnya kami membeli Karu Kredit Bebas Akses Gold. Hasilnya sungguh luar biasa. Sekarang kami sudah terbebas dari hutang, bahkan sudah punya modal untuk memulai usaha. Benar-benar luar biasa."
Surya, Semarang (email: suryajaya@xxx)

"Ini sebuah keajaiban. Sebelumnya kami adalah seorang mahasiswa miskin yang untuk bayar kuliah dan kost saja harus bekerja part time. Sejak kami memiliki Karu Kredit Bebas Akses, semuanya jadi mudah. Kami benar-benar berterima kasih kepada penemu Karu Kredit Bebas Akses ".
Indra, Jakarta (email: indrasukses@xxx)

"Ini seperti sebuah mimpi, kemarin kami masih termasuk salah satu orang miskin dan sekarang kami sudah mampu membeli apapun yang kami inginkan. Semua berkat Karu Kredit Bebas Akses yang kami miliki. Untuk pengelola, teruslah berbuat keajaiban.
Malik, Makassar (email: imanuel.malik@xxx )

"Jika benar-benar ada kejaiaban di muka bumi, maka Karu Kredit Bebas Akses - lah keajaiban itu. Kami sudah membuktikannya, dan sekarang kami tidak pernah lagi kekurangan uang meskipun kami hanya karyawan rendahan dengan dua Anak. Saat ini kami bahkan bersiap untuk memulai usaha sendiri dan berhenti jadi karyawan, semuanya berkat Karu Kredit Bebas Akses.".
Gusti, Denpasar (email: i_gusti_arwana@xxx)

Amazing card, sungguh luuaaarrr biasa. Karena dengan kartu ini beban-beban keuangan kami terhapuskan. Bahkan sekarang kami sanggup bergaya hidup mewah dari modal kami berinvestasi reksa dana dan forex. Thanks alot.
Sandhy, Palembang (email: sandhy.mahendra@xxx)

Uang memang bukan segala-galanya, tapi untuk mendapatkan segalanya di dunia ini, Anda harus punya uang !!!

Kartu Kredit Bebas Akses ini telah kami coba berulang kali dan ternyata berhasil dengan baik. Untuk menghilangkan jejak, kami akan menyebarkan Kartu Kredit Bebas Akses ini, karena dengan semakin banyak pihak yang telah menggunakannya maka semakin tak mudah bagi pihak Bank dan Polisi untuk mendeteksinya. Metode ini telah kami coba di berbagai kota dan berhasil. Kami menggaransi keamanan dan kegunaan Kartu Kredit Bebas Akses ini, Anda tak akan mengalami masalah apapun dalam menggunakannya. Jadi, kenapa Anda menunda lagi? Jangan membuang waktu! Segera miliki Kartu Kredit Bebas Akses dan bersiaplah mengalami perubahan dalam hidup Anda. Siapapun Anda, apapun latar belakang keuangan Anda, Anda berhak untuk menjadi kaya dan lebih maju. Ambil kesempatan ini dan wujudkanlah semua mimpi Anda.


CARA ORDER DAN PAYMENT

1. Lakukan Transfer Rp 1.500.000,- untuk pemesanan Kartu Silver dan Rp 3.000.000,- untuk pemesanan Kartu Gold ke Bank MUAMALAT dengan No. Rekening : 101.22633.22

2. Tambahkan 3 angka unik yang berbeda sebagai Bukti Pembayaran anda. Contoh:

· Jika anda memesan Kartu Silver, tambahkan tiga angka unik yang berbeda sebagai bukti pembayaran. Misalnya: Rp 1.500.453,-; Rp 1.500.756 ,- ; Rp 1.500.123,- ; dst.
· Jika anda memesan Kartu Gold, tambahkan tiga angka unik yang berbeda sebagai bukti pembayaran. Misalnya: Rp 3.000.453,-; Rp 3.000.756 ,- ; Rp 3.000.123,- ; dst.

3. Jika anda tidak menggunakan angka unik, anda juga bisa men-scan bukti pembayaran anda dan emailkan kepada kami: warisan2@gmail.com

4. Untuk konfirmasi, kirim identitas Anda ke email kami seperti nama, alamat pengiriman, dan tiga angka unik yang anda cantumkan sebagai bukti pembayaran anda di kirimkan via email ke warisan2@gmail.com.

Kami akan merespon setiap order yang masuk secepatnya. Dalam waktu lebih kurang 3-5 hari Anda akan menerima paket KKBA yang diantar via TIKI. Isi paket terdiri dari selembar Kartu Kredit Bebas Akses sekaligus nomor PIN.

Jangan membuang waktu! Segera bergabung dengan mereka yang telah merubah hidupnya dengan Kartu Kredit Bebas Akses!

Penting!

Kami tidak dapat mencantumkan identitas kami disini, semata-mata demi alasan keamanan. Kartu Kredit Bebas Akses ini bisa digunakan di semua ATM berlogo VISA di seluruh dunia. Jika dipakai berbelanja bisa digunakan di counter berlogo VISA atau VISA ELECTRON. Kami menjual Kartu Kredit Bebas Akses ini dalam jumlah terbatas. Kesempatan memilikinya juga sangat terbatas. Segera order sekarang juga. Kami memberikan bukti bukan omong kosong belaka.


PENGUMUMAN

Bagi yang telah memiliki Kartu Kredit Bebas Akses, pergunakan secara bijaksana !!!


GARANSI 100% UANG KEMBALI !!! BURUAN KARENA STOCK KAMI TERBATAS.

"MASA DEPAN ANDA TERGANTUNG DARI APA YANG ANDA PUTUSKAN HARI INI"


SALAM SUKSES,
ADMIN PROGRAMMER