27 September 2006

Puasa Parno

Gara-gara DPR mengadakan public hearing tentang kinerja pabrik tempat saya bekerja, suasana kantor menjadi lebih parno dari biasanya. Klien-klien kami rupanya mengadu ke dewa-dewa negeri ini. Entah apa hasil kesimpulannya. Yang jelas semua yang dikantor kalang kabut.

Telpon berdering tanpa henti dari pagi hingga sore, bahkan saat jam istirahat dan lewat jam kantor sekalipun. Orang-orang yang saya tidak pernah dengar (instansi maupun nama) sebelumnya, juga ikut-ikutan menelepon kami. Apa saya yang ditanyakan, saya tak tahu persis. Lha, wong akeh banget je...

Saya yang biasanya jadi penonton, terpaksa diikutkan menjawab telepon-telepon yang sudah tentu sebenarnya bukan bagian saya. Apa boleh buat!

Efek lain dan yang paling serius adalah, bos semakin sering marah tak beraturan tidak peduli bulan puasa. Jika bos marah, semua yang dimarahinya dianggap bukan manusia. Otomatis para manajer dan staf menjadi panik. Kerja menjadi sekedar bagaimana bos tidak marah.

Saya yang pegawai rendahan, tak luput ikut menjadi korban. Semua orang yang biasanya cuek dengan kehadiran saya, tiba-tiba menjadi sangat aktif memarahi saya. Ini seperti transfer energi. Jika bos memarahi para manajer, kemudian para manajer memarahi staf dan para staf memarahi saya, lantas saya harus memarahi siapa?

Jawaban saya adalah: NGEBLOG! He..he..

Mbok, ternyata kerja di Jakarta itu cuman pada padu penggaweyane...

15 komentar:

Luthfi mengatakan...

rasanya hanya ada satu kata
sabar .........

Hedi mengatakan...

tenang mas, sabar, hidup NGEBLOG!!!

jangan terlalu mengatakan...

sering mas, ntar idup ini jadi lebih (go)blog ... lho ..:)

elly.s mengatakan...

Emang orang atasan kalo dimarahin n dikritik nggak pada terima n mencari2 siapa yang harus jadikambing hitam....
La sama juga kalo suami lagi dengar pendapat sama anak2...lalu doi mulai marah2 ke aku...lalu aku harus marahin siapa? anak2 lagi? nggak ah....
jawabanku ...ngeblog!

tukang kebon mengatakan...

ga cuman di jakarta..di sini jugahhhhh...mangkanya itu kerja sih sambilan, ngeblog is my primary job...:D

windede mengatakan...

emang tugasnya bos kan itu... marah-marah :D

evi mengatakan...

Sabar Mas....sabar....
Besok Jumat buka bersama di Masjid aja, bareng DG yg ceramah Ust. Syafii Antonio, hbs itu br cangkrukan di HI.
( Bos yg suka marah2 sapa sih...?)*pengin tau aja*

ali mengatakan...

sabar mas.. nahan diri..
ntar kalo dah buka tonjokin tuch si bos hehe..
katanya nih kompensasi gaji yang kita trima udah all in, include sama marah-marahnya bos ;p

Ely mengatakan...

Bener sekali jawabannya Mas Ipoul, ngeblog!! biar stress juga hilang!

topan mengatakan...

disini kalau mau puasa banyak yg pada PADU,PADUsan he...he...

endik sang penyabar mengatakan...

sante mas.. timbang njenengan ngamuk ngamuk ra ono juntrunge mending mlayu mlayu bar buko poso trus push up neng ngarep senayan city bar tarawih.. Insya Allah sehat..
energimu dialihke nggo sing positif.. cekap semanten urun rembug kawula.. pamit..

bosenpadu mengatakan...

wahaaahhh aneh yo wong jakarta ki, poso2 malah padu. Kudune sing semeleh ngono lho. Lha mas ipoul ki kerjone nang pabrik dhuwit sih ... pantesan (hehehehehe)

bagonk mengatakan...

waaah... aku koq dadi ngerti kenopo postingan berikutnya mbahas soal "pipis"... hueheuhue... :)

kw mengatakan...

santai aja. mestinya mas abngsari marah ke mereka semua dan teriak : "basi banget marah-amrah sama bawahan. marah sama bos , itu baru keren.
:)

orang yang yang sabar disayang orang yang sabar juga mas.

koeaing! mengatakan...

Boeroeh sadoenija BERSATOELA !!

-mBah Marx-